Sekilas Info

Kesehatan

Waspadalah, 2 Virus dari Nyamuk Ini Bisa Sebabkan Stroke

Ilustrasi nyamuk (Pixabay.com)

Suaraindo.id- Awas, kombinasi mematikan dari dua virus yang dibawa nyamuk dapat menjadi pemicu stroke. Demikian menurut penelitian yang diterbitkan di The Lancet Neurology.

Peneliti dari Universitas Liverpool dan kolaborator di Brasil telah menyelidiki hubungan antara penyakit saraf dan infeksi virus Zika dan chikungunya. Virus ini, yang kebanyakan beredar di daerah tropis, menyebabkan wabah ruam dan demam di tempat-tempat seperti Brasil dan India.

Zika secara luas diketahui menyebabkan kerusakan otak pada bayi setelah infeksi pada kehamilan. Tetapi penelitian menunjukkan Zika juga dapat menyebabkan penyakit sistem saraf pada orang dewasa.

Studi terhadap 201 orang dewasa dengan onset penyakit neurologis baru, yang dirawat di Brasil selama epidemi Zika 2015 dan chikungunya 2016, adalah yang terbesar dari jenisnya untuk menggambarkan fitur neurologis infeksi untuk beberapa arbovirus yang beredar pada waktu yang sama. Penelitian baru menunjukkan setiap virus dapat menyebabkan berbagai masalah neurologis.

Zika sangat mungkin menyebabkan sindrom Guillain-Barre, di mana saraf di lengan dan kaki rusak. Chikungunya lebih mungkin menyebabkan peradangan dan pembengkakan di otak (ensevalitis) dan sumsum tulang belakang (myelitis).

Namun, stroke, yang dapat disebabkan oleh salah satu virus saja, lebih mungkin terjadi pada pasien yang terinfeksi kedua virus secara bersamaan. Stroke terjadi ketika salah satu arteri yang memasok darah ke otak tersumbat.

Risiko stroke diketahui meningkat setelah beberapa jenis infeksi virus, seperti varicella zoster yang menyebabkan cacar air dan herpes zoster, dan HIV. Stroke juga semakin diakui sebagai komplikasi COVID-19. Ini memiliki implikasi penting untuk penyelidikan dan penatalaksanaan pasien dengan infeksi virus, serta untuk memahami mekanisme penyakit.

Secara total, 1410 pasien diskrining dan 201 direkrut selama dua tahun di Rumah Sakit da Restauração di Recife, Brazil. PCR komprehensif dan pengujian antibodi untuk virus dilakukan di laboratorium Fiocruz.

Dari 201 pasien yang dirawat dengan dugaan penyakit saraf terkait Zika, chikungunya, atau keduanya, 148 memiliki konfirmasi infeksi pada pengujian laboratorium, sekitar sepertiga di antaranya memiliki infeksi lebih dari satu virus.

Usia rata-rata pasien adalah 48 tahun dan lebih dari separuh pasien adalah wanita. Hanya sekitar 10 persen pasien yang sembuh total saat dipulangkan, dengan banyak yang terus mengalami masalah seperti kelemahan, kejang, dan masalah fungsi otak.

Dari pasien stroke, yang rata-rata berusia 67 tahun, sekitar dua pertiganya terinfeksi lebih dari satu virus. Banyak orang yang mengalami stroke memiliki faktor risiko stroke lain, seperti tekanan darah tinggi, yang menunjukkan bahwa stroke setelah infeksi virus Zika dan chikungunya paling sering terlihat pada yang sudah berisiko tinggi.

Dr. Maria Lúcia Brito Ferreira, ahli saraf dan kepala departemen di Rumah Sakit da Restauração, yang memimpin tim Brasil, mengatakan infeksi Zika paling sering menyebabkan sindrom ruam dan demam tanpa banyak konsekuensi jangka panjang. Tetapi, komplikasi neurologis ini, meskipun jarang, dapat memerlukan dukungan perawatan intensif di rumah sakit, seringkali mengakibatkan kecacatan, dan dapat menyebabkan kematian.

"Penelitian kami menyoroti efek potensial dari infeksi virus pada otak, dengan komplikasi seperti stroke. Ini relevan dengan Zika dan chikungunya, tetapi juga pemahaman kami tentang virus lain, seperti COVID-19, yang semakin dikaitkan dengan komplikasi neurologis," ujar Dr. Suzannah Lant, peneliti klinis di Universitas Liverpool, seperti dikutip dari phys.org.

Penulis senior Profesor Tom Solomon, Direktur Institut Nasional untuk Penelitian Kesehatan, Unit Penelitian Perlindungan Kesehatan di Emerging and Zoonotic Infections di Universitas Liverpool, mengatakan meskipun perhatian dunia saat ini terfokus pada COVID-19, virus lain yang baru-baru ini muncul, seperti Zika dan chikungunya, terus beredar dan menimbulkan masalah.

"Kami perlu lebih memahami mengapa beberapa virus memicu stroke sehingga kami dapat mencoba dan mencegah hal ini terjadi di masa mendatang," tegasnya.

Penulis: Teras
Editor: Heni Sutriati

Baca Juga