Kasus COVID-19 Melonjak, Jerman Serukan Suntikan Penguat bagi Semua

  • Bagikan
Petugas medis Jerman melakukan vaksinasi terhadap warga di sebuah kereta, dalam program "Vaksinasi Ekspres" di Frankfurt di tengah lonjakan kasus COVID-19 (foto: dok).

Suaraindo.id–Menteri Kesehatan Jerman, Jens Spahn, Jumat (5/11) menyerukan suntikan vaksin COVID-19 bagi siapa saja yang telah divaksinasi penuh setidaknya enam bulan lalu, ketika negara itu menghadapi gelombang keempat infeksi virus corona.

Berbicara kepada wartawan setelah pertemuan puncak dua hari di Bavaria dengan menteri kesehatan dari 16 negara bagian Jerman, Spahn mengatakan situasi COVID-19 Jerman memasuki periode yang sangat sulit, karena Institut Robert Koch di negara itu melaporkan rekor 37.120 kasus harian baru pada hari Jumat.

Spahn mengatakan “gelombang keempat” bukan saja terjadi, tetapi “sudah terjadi sejak beberapa lama,” dan “terus menguat ” serta jelas makin cepat.”

Menteri itu mengatakan beberapa pemimpin negara bagian Jerman telah memperingatkan negara mungkin memerlukan penutupan wilayah baru jika tindakan mendesak tidak diambil.

Lonjakan di Jerman adalah bagian dari peningkatan kasus COVID-19 dan kematian di Eropa yang membuat kawasan itu menjadi pusat pandemi baru, kata Hans Kluge, direktur regional Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Eropa, Kamis.

Pada pengarahan rutin COVID-19 di kantor pusat WHO di Jenewa, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dan para ahli lainnya membahas lonjakan di Eropa, di mana kasus telah meningkat 55% dalam empat minggu terakhir, meskipun ada banyak pasokan vaksin. [my/pp]

  • Bagikan