AS Tuduh Serangan Rusia ‘Semakin Brutal’ di Ukraina

  • Bagikan
Peninggalan rumah budaya setempat setelah serangan udara malam di Desa Bushiv, 40 kilometer barat Kyiv, Ukraina, Jumat, 4 Maret 2022. (Foto: AP)

Suaraindo.id–Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken mengatakan pasukan Rusia “semakin brutal menyerang di Ukraina, termasuk penduduk sipil.”

Komentar itu menyusul serangan Rusia terhadap pembangkit nuklir Ukraina – fasilitas terbesar di Eropa dengan jenis yang sama – telah memicu kebakaran sebuah bangunan di kompleks PLTN.

Berbicara kepada sejumlah wartawan, Jumat (4/3) sebelum bertemu dengan rekan-rekannya dari Uni Eropa di Brussel, Blinken mengatakan, “Kita dihadapkan bersama dengan apa yang menjadi pilihan perang Presiden (Rusia Vladimir) Putin: tidak beralasan, tidak dapat dibenarkan, dan perang yang menghancurkan, konsekuensi yang mengerikan.”

“Kita berkomitmen melakukan segala sesuatu untuk menghentikannya,” tambahnya, namun mengesampingkan penerapan zona larangan terbang di atas Ukraina, sekaligus menjelaskan tindakan seperti itu dapat menyebabkan konflik yang lebih luas.

“Kami mempunyai tanggung jawab untuk memastikan perang tidak meluas ke luar Ukraina.… Zona larangan terbang dapat menyebabkan perang sepenuhnya di Eropa,” Blinken mengatakan.

Patung Taras Shevchenko, penyair dan simbol nasional Ukraina, berdiri dengan latar belakang rumah budaya yang hancur setelah serangan udara malam di vVllage of Byshiv, 40 kilometer barat Kyiv, Ukraina, Jumat, 4 Maret 2022. (Foto: : AP/Efrem Lukatsky)
Patung Taras Shevchenko, penyair dan simbol nasional Ukraina, berdiri dengan latar belakang rumah budaya yang hancur setelah serangan udara malam di vVllage of Byshiv, 40 kilometer barat Kyiv, Ukraina, Jumat, 4 Maret 2022. (Foto: : AP/Efrem Lukatsky)

Sementara itu pejabat pemerintah lokal Ukraina dan militer Rusia pada Kamis lalu mengkonfirmasi perebutan pelabuhan strategis Kherson, akan tetapi seorang pejabat pertahanan AS mengatakan Washington tidak dapat mengkonfirmasi perkembangan tersebut.

Pasukan Rusia mengepung kota pelabuhan Mariupol, timur Kherson, upaya yang dikatakan Wali Kota Vadym Boichenko bertujuan untuk mengisolasi Ukraina.

Seorang diplomat Rusia pada Jumat (4/3) mengatakan Rusia tidak berniat untuk menduduki Ukraina jika invasinya berhasil, dan pasukannya akan ditarik setelah mencapai tujuan.

Berbicara kepada para wartawan di markas besar Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, duta besar Rusia Gennady Gatilov menyebut invasi itu sebagai “operasi militer dengan tujuan terbatas,” yang ia katakan untuk “menghancurkan rezim dan demiliterisasi Ukraina.” [mg/pp]

  • Bagikan