Hari Tani Nasional, Mahasiswa Tuntut Pemprov Sumbar Selesaikan Permasalahan Pertanian dan Menolak RUU Cipta Karya

  • Bagikan

Suaraindo.id- Aliansi Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) se Sumatera Barat, melakukan aksi demo pada momentum Hari Tani Nasional berujung penyegelan Kantor Gubernur Sumatra Barat (Sumbar), Kamis (24/9/2020). Hal ini lantaran mahasiswa tak dapat menemui Gubernur Sumbar Irwan Prayitno untuk mendengarkan aspirasi mereka.

Korlap Aksi Mahasiswa Arif Siregar mengatakan, setidaknya terdapat delapan tuntutan yang akan disampaikan kepada gubernur.

“Kami menuntut Pemerintah Provinsi Sumbar untuk menjamin ketersedian pupuk subsidi dan stabilitas harga bagi petani. Kemudian untuk menuntaskaan pendistribusian pupuk secara merata di seluruh daerah di Sumbar,” tegasnya.

Selanjutnya, mahasiswa menuntut untuk segera menuntaskan Perda pengendalian alih fungsi lahan. Serta, memfasilitasi petani dengan penyuluh pertanian yang berkompeten pada bidangnya melakukan pemerataan tenaga penyuluh di setiap daerah di Sumbar.

Mahasiswa juga mendesak Pemerintah Provinsi Sumbar untuk menyatakan sikap menolak RUU Cipta Kerja. “Kami juga meminta memprioritaskan sektor pertanian sebagai penopang ekonomi masyarakat,” katanya.

Terakhir, mahasiswa menuntut Irwan Prayitno untuk menyampaikan kajian dan tuntutan mereka kepada Gubernur Sumbar periode berikutnya.

“Tuntutan kami hari ini tidak tersampaikan, pak gubernur ada agenda, tapi kami tidak mendapatkan kepastian. Tetapi dari Kesbangpol menyatakan akan membantu untuk menginformasikan kepada gubernur, tapi ngirim surat, padahal kami sudah ngirim surat,” jelasnya.

Mahasiswa menganggap Irwan Prayitno bolos, karena tidak menyambut mereka saat aksi. Sehingga, aksi penyegelan di Kantor Gubernur Sumbar terpaksa dilakukan dengan memasang spanduk.

“Aksi selanjutnya Insyaallah akan ada, tapi kami akan kirimkan surat dulu untuk audiensi. Apabila tidak dipenuhi maka kami akan kembali turun ke jalan,” tuturnya.(AW)

  • Bagikan