Akibat Varian Omicron, IMF Pangkas Pertumbuhan Ekonomi Global Jadi 4,4 Persen

  • Bagikan
Kepala Ekonom IMF, Gita Gopinath (foto: dok).

Varian Omicron dari COVID-19 menghambat ekonomi dunia, yang akan memperlambat pertumbuhan tahun ini, terutama di dua negara ekonomi terbesar di dunia (AS dan China), kata Dana Moneter Internasional (IMF) hari Selasa (25/1).

Badan pemberi pinjaman yang berpusat di Washington, DC itu memangkas perkiraan PDB dunia tahun ini menjadi 4,4 persen, setengah poin lebih rendah dari perkiraan Oktober, karena “hambatan” yang disebabkan oleh varian terbaru, meskipun virus itu diperkirakan akan mulai memudar pada kuartal kedua tahun ini.

“Ekonomi dunia memasuki tahun 2022 dalam posisi lebih lemah dari yang diperkirakan sebelumnya,” kata IMF dalam laporan triwulanan yang diperbarui, Pandangan Ekonomi Dunia.

Laporan IMF itu menambahkan, “Munculnya varian Omicron pada akhir November mengancam akan menunda jalur pemulihan ekonomi ini.”

Sementara itu, “Kenaikan harga energi dan gangguan pasokan menyebabkan yang lebih tinggi dan lebih luas daripada perkiraan sebelumnya”.

Setelah pemulihan yang mantap tahun lalu ketika ekonomi dunia tumbuh sekitar 5,9 persen, IMF memangkas prakiraan untuk hampir setiap negara – dengan pengecualian India – namun penurunan peringkat bagi Amerika dan China yang merupakan dampak terbesar bagi perekonomian dunia. [ps/jm]

  • Bagikan