Google Dituduh Melacak dan Ambil Keuntungan dari Data Lokasi Penggunanya

  • Bagikan
Karl Racine, Jaksa Agung di Washington, DC

Suaraindo.id–Sekelompok pejabat tinggi kehakiman AS menuduh Google dalam tuntutan hukum hari Senin. Mereka menuduh Google melacak dan mengambil keuntungan dari data lokasi para penggunanya, meskipun konsumen berpikir privasi mereka dilindungi di layanan raksasa teknologi itu.

Google membuat profil terperinci dan menjual iklan yang ditujukan dengan data yang dikumpulkan dari miliaran penggunanya. Lokasi menjadi bagian penting dari informasi itu, menurut gugatan yang berusaha memblok dugaan praktik tersebut.

“Google secara keliru membuat konsumen percaya bahwa mengubah pengaturan akun dan perangkat mereka, akan memungkinkan pelanggan melindungi privasi mereka,” kata Karl Racine, jaksa agung di Washington, DC.

Gugatan itu merupakan ancaman hukum terbaru terhadap Google dan raksasa teknologi AS lainnya, yang telah lama menghadapi penyelidikan dan kasus-kasus pengadilan, namun kurangnya undang-undang nasional baru yang mampu mengatur bisnis mereka juga merupakan kelemahan hukum di sini.

Jaksa Agung sebagai penegak dan penasihat hukum tertinggi – dari negara bagian Indiana, Washington dan Texas juga akan mengajukan tuntutan yang sama terhadap raksasa teknologi itu.

Para pejabat juga menuduh perusahaan Big Tech yang berpusat di Silicon Valley itu menggunakan “cara gelap”, atau tipuan desain yang secara halus bertujuan mempengaruhi pilihan konsumen sehingga bisa menguntungkan perusahaan. [ps/jm]

  • Bagikan